Salah Tempat

Beberapa waktu yang lalu (lupa tanggal. hari dan jam) kalo gak salah sih jam 8an keatas saya sama kakak saya iseng cari jajanan malam, nah terpikirlah sosis naga yang tersohor itu (lupa nama daerah, yang jelas deket bangjo optik melawai). karena dulu pernah sekali datang kesana dan emang hot banget makanannya, saya mencoba mempromosikan kepada kakak saya itu. Sampai di tujuan, sempet bingung juga kok yang jual pake gerobak kayak yang jualan nasi kucing pak pentet, menunya juga sama, perasaan udah gak enak nih, mau pergi aja dan bilang kalo gak jadi beli eh si kakak malah gengsi, muka saya udah gak enak banget sampai yang jual bilang, “Yang depan ini ayam semua mb, kalo yang belakang masakan dari BABI semua.”

Saya gak masalah penjual itu dagang masakan yang aneh-aneh, ini tergantung prinsip dan saya agak susah kalo menyangkut ini, gak enak juga sih sama yang jual, mungkin dia juga ngrasa gak enak hati melihat tampang saya yang shock, lawong saya kesitu pake jilbab dan baru pertama kali ini menemukan “jajanan aneh” pernah sih waktu kecil saya makan tingkleng anjing (karena saya gak tau kalo itu masakan yang terbuat dari daging anjing dan keluarga saya kristiani semua), karena rasa perkewoh, kakak saya beli siomai yang rasa babi ayam 2 dan sate udang. Sampe kos saya gak mau makan masakan itu, maaf, bukan diskriminasi atau apa saya hanya membayangkan saya harus memakan dagingnya Ti Pat Kai, itu temannya Sung Go Kong di Kera Sakti itu, maaf, tapi saya jijik.

Pernah juga dulu saya dan teman saya gak sengaja liat ada toko yang berjudul Books Store and Gift. Nah, karena saya suka sekali ke toko buku dan siapa tau disana buku-bukunya murah, saya ajaklah teman saya itu untuk melihat, sampai disana saya juga kaget, banyak patung salib, buku-buku rohani, aksesoris natal dan gereja, dan tentu saja alkitab. Karena gak pengen ketauan malu (yiyalah kita berdua pake jilbab) kita pura-pura melihat, berkeliling, memutar, sampai ke pintu masuk tadi, dan keluar. Sampai diluar kita berdua ngakak, ternyata toko buku Nasrani.

Sekali lagi, saya bukan mau membeda-bedakan agama, cuman pengalaman lucu aja, lawong keluarga saya Nasrani semua dan saya pake jilbab sendiri jadi saya juga gak masalah asalkan tidak bertentangan dengan prinsip saya.

Pelajaran yang bisa saya ambil dari 2 kejadian diatas adalah kalo daerah itu (sumpah lupa, padahal hampir 4 tahun di Solo masih gak apal nama tempat dan jalan) merupakan kawasan untuk orang-orang Nasrani, mau cari apa aja komplit deh.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s