Reverse

5 hari yang lalu

memenuhu janji si Ayu, aku memasuki cafe yang interiornya sangat unik, mengusung tema luar angkasa, kalau menurrutku sih aneh namanya, tapi menu di sini benar – benar juara dunia, asik banget kalau buat nongkrong. hmmm, dasar orang Indonesia asli, yang buat janjin dia eh malah belum datang, resiko orang tepat waktu. coba telpon deh, sampe mana dia.

“Yu, lo dimana? gw udah sampe nih”

“iya iya, ni gw di parkiran”

telpon langsung ditutup gitu aja, dasar tidak sopan tanpa permisi dulu. nah tuh dia orangnya.

“sory sory si jalanan macet banget, belum lama kan?”

“yah rumayan lah, belum ada setengah jam juga” kemudian kita memesan minuman favorit kita lemon tea buat Ayu dan tentu saja coklat hangat untuk diriku sendiri.

“Si, lo ga bilang Dinda kan kalu kita ketemuan hari ini?”

“Enggak Ayu sayang, emang ada masalah apa sih?”

“Gw mau minta tolong supaya lo periksain hpnya Dinda apakah ada sms, telpon atau apa aja yang isinya dari Bima”

wait wait wait, aku melonggo mendengarnya, ga salah ini, dua pasang sahabat sehidup semati yang sekarang memperebutkan cowok? yah sebagai pendatang baru tentunya aku heran dengan semua ini. Biasanya mereka tidak pernah memperebutkan sesuatu, apalagi cowok.

“hah, lo serius Yu? Bima itu siapa lagi coba?”

“Dia pacar gw Si, kita udah jadia 2 bulanan, sorry ga ngasih tau lo, dia temennya Dinda”

see? aku yang ga tau menahu aja sekarang terseret – seret ke hubungan mereka. padahal dia bilang sendiri kalau Bima itu temennya Dinda, dan aku sama sekali kosong sama masalah ini.

“Dug Yu bukannya gw ga mau, tapi gw bisa apa coba? masak tiba – tiba gw pinjem hpnya Dinda trus mengorek isinya, kan ga sopan” aku mencoba mengelak, aku benar – benar ga mau terseret ke masalah ini.

“plisss banget Si, lo tau kan gw jarang banget suka sama orang, nah ini bener – bener serius” kemudian cerita ngalir seperti air terjun, ternyata Bima ini sebenernya teman chating Dinda, dia ngajak ketemuan trus Dinda iseng supaya Ayu berperan sebagai dirinya untuk ketemuan, dengan alasan dia sudah bosan kopi darat terus, karena tidak mau mengecewakan, dia turutin deh dan dia kesengsem beneran sama Bima.

Errrr, gw serba salah, gw juga belum pernah suka banget sama orang, tapi kalu itu datang gw ga bakalan ngemis – ngemis kayak gini.

“oke deh, tapi gw ga janji ya, gw akan coba gimana carannya nanti untuk bisa menyentuh hpnya”

“thanks banget ya, lo emang sahabat terbaik gw” kalau ada maunya aja bilang gitu. obrolan kita selesai sampai sini, begitu urusannya selaesai dia pamit pulang. aku binggung sendiri sebenernya posisi aku apa sih, temen? sahabat? atau kacung?.

sekarang PR terbesar aku adalah alasan apa yang bisa membuat Dinda meminjamkan hpnya, dan aku sangsi karena aku tidak pernah meminjam hp orang lain

Hari ini, di rumah Dinda tepatnya di kamarnya

“Ayu ga kesini ya Din?

“ga tau gw, udah beberapa hari tidak ada komunikasi sama sekali, di sms, telpon ga pernah bales”

pancingan aku ternyata tepat sasaran, hubungan mereka merengang. sambil tiduran dia baca majalah, aku mencari – cari dimana hpnya berada, dan benar – benar dalam jangkaunyannya. ayo Si pikir, pikir cari ide untuk pinjam hapenya.

“lo tau kenapa dia seperti itu?” tersentak, aku kaget gara – gara kepikiran hpnya terus sampai tidak memperhatikan dia.

‘apa? oh Ayu, gw ga tau ada masalah apa kan biasanya dia curhatnya ke elo” elakku sambil mengambil posisi duduk disampingnya, masih mencari ide agar dia tidak curiga.

“aneh aja dia sikapnya gitu, kalu ngambek biasanya ga sampai berhari – hari ini”

“ya coba aja lo ketemuan sama dia, bicara baik – baik, cari tau ada apa”

“hmmm, bener juga lo, besok aja kali ya, dia ada les piano hari ini”

“terserah, gimana enaknya aja” ide masih belum muncul juga, think think think.

“oh iya sampe lupa belum nawarin minum, mau minum apa?”

“terserah aja deh, coklat hangat juga boleh”

“yeee itu bukan terserah lagi namanya, tapi permintaan”

“hehehe” kesempatan besar, setelah keluar kamar aku langsung memburu hpnya, awalnya agak lama juga sih soalnya hpnya lebih canggih dari punyaku, jadi binngung cara makenya. aku ga boleh buang waktu langsung aja aku periksa di inbox, kotak telepon dan mencari yang namanya Bima Bima Bima, nah ketemu juga tapi tunggu tunggu ini…..

“sedang apa Si”

“oh ini ini, maap maap tanpa ijin pinjem hp lo cuman liat doang kok, ini seri terbaru ya? hampir aja aku ketauan, untung tadi setelah melihat pesan tadi langsung aku tutup.

“ga terlalu baru juga sih, tunggu sebentar ya pesenan lo agak lama datangnya” sambil menempatkan diri disebelahku lagi, dia mengambil hpnya yang aku mata – matai tadi, semoga aku tidak melakukan kesalahan.

aku harus cari obrolan lain, pecah konsentrsinya dari barang elektronik itu.

“sekarang lo pacaran sama sapa Din?”

“masih jomblo aja, kenapa? mau nawarin cowok?”

“kalo lo tanya cowok ke gw, berarti stok cowok lo bener – bener terkuras ya?”

“hahahaha, bercanda kali, lagi ga pengen serius aja, nah kalo lo sendiri gmn? masih setia ngejomblo juga?

“belum nemu yang cocok, jadi males klo buang – buang waktu sama orang lain”

“nyindir ini ceritanya?

“hehehe, lo sendiri yang ngomong loh”

kita ngobrol sampai sore, ketika mau pulang tiba – tiba aja dia tanya “lo beneran ga tau Ayu ada masalah apa?”

“waduh, dibahas lagi, mending kamu besok tanyain langsung ke dia aja ya”

“dasar, orang yang ga mau repot”

“nah itu lo tau, yaudah pamit dulu ya”

“oke, be careful”

sambil menunggui angkot aku mencari – cari nomernya Ayu dan mengirim sms yang berbunyi

-kita hrs ketemu langsung, ini masalah kemarin dan gw udah tau jawabannya-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s