Sad or Happy???

Bagian Satu::

Gw g pernah suka yang namanya sad ending

Ga pernah, sama sekali

Haha, tapi lucu sekali, roda selalu berputar.

Dulu yang keluarga gw harmonis, teladan semua orang, sekarang menjadi kecaman tiap orang.

Dulu bokap gw yang menjadi ayah-juara-satu-seluruh-tatasurya, sekarang menjadi pecundang yang tega mengukir luka di hati nyokap gw. tanpa pemberihuan sama sekali, tanpa peringatan, tanpa aba – aba.

Dia selingkuh, dengan wanita-yang-tidak-boleh-disebut-namanya.

Harapan gw untuk seorang ayah yang selalu diimpikan tiap orang anak hancur sudah, ditambah lagi dengan sakitnya nyokap yang lama – kelamaan makin parah. Yang tadinya hanya dipendam sendiri, akhirnya kelihatan juga dengan sebuah diagnosis dari dokter Jantung.

Gw, dan kakak tersayang Rio berusaha membangun keluarga yang sudah porak poranda menjadi setidaknya setengah utuh kembali, tapi apa daya nyokap tetap tidak kuat dan dia menyerah pada penyakitnya.

Kesediahan terbesar kedua yang gw alami.

Kiamat kedua dalam hidup gw.

“masih ada kakak disini, jadi kita harus kuat ya?” hibur Rio sambil memelukku.

“tapi Sisi sudah rapuh kak, orang yang sangat kita cintai pergi untuk selamanya” ucapku sambil menangis.

“kakak tau, kita berjuang sama – sama ya? kakak akan coba kuat, jadi Sisi juga harus kuat”.

Kata – kata yang membuat gw harus melepaskan kesedihan itu, yang membutuhkan waktu setidaknya setahun lebih agar gw kuat lagi, tapi sayang, selama gw dalam masa kesedihan, justru pacar gw sendiri menambahkan jeruk nipis di luka yang gw derita.

haha, kenapa tidak menambahkan cuka sekalian? biar menjadi nanah dan membusuk.

“An*jing lo! jadi gini perbuatan lo ke gw?”

“Si, dengerin dulu penjelasan gw”

“Ga perlu, gw udah denger cerita dari orang lain dan buktiin sendiri kelakuan lo sama Nira, sahabat gw itu Yog, sahabat gw”

“Dia yang ngrayu aku duluan Sisi, disaat kamu sedih berkepanjangan dan tidak pernah perhatian ke aku lagi, dia ngasih perhatian lebih ke aku!”

“Tapi enggak gini caranya, sama aja lo nambah luka, luka ketiga yang enggak akan hilang!”

“Si, please, aku masih sayang banget sama kamu, aku cinta banget sama kamu, jangan tinggalin aku, please”

“Tega lo Yog, tega”

Dan gw ga pernah menenggok ke belakang lagi.

Sudah cukup, penghianatan – penghianatan orang yang selama ini penting dalam hidup gw.

Gw ga perlu tumpukan sampah lagi.

Gw pindah sekolah, pindah tempat tinggal bareng kakak gw. Kita harus mulai hidup hemat karena kondisi setelah ditinggal bokap-yang-tidak-bertanggung-jawab kondisi keuangan kita juga mengalami perubahan. Sebenernya gw kasihan sama kakak gw yang kerja banting tulang sendirian untuk membiayai hidup kita dan sekolah gw, sempet gw memutuskan untuk berhenti sekolah dan kerja membantu kakak, tapi selalu mendapat kaka – kata menyakitkan telinga,

“Udah kamu sekolah aja, biat duit kakak yang ngurusin”

Dia yang menjadi Rajanya sekarang, sebagai rakyat gw terpaksa ngikut perintahnya juga.

Waktu itu sebenarnya kakak masih kuliah, Desain Grafis dan kerja serabutan, apa aja dia kerjain demi menuhin kebutuhan kita, terlebih gw.

Satu – satunya yang membuat gw bahagia waktu itu adalah gw sayang banget sama kakak gw dan dia jauuuuhhh lebih menyanyanggi gw.

Saking sayangnya, dia ninggalin gw untuk pergi jauh,

“Ini hanya untuk sementara waktu Sisi, kakak janji akan cepat pulang, kamu harus kuliah, ingat pesan mama”

“Tapi kan ga harus ninggalin Sisi sendirian disini”

“Sisi ga akan sendirian, Sisi akan tinggal sama Papa”

“GA MAU!, Sisi ga sudi tinggal sama dia!”

“Ga ada pilihan Si, ini satu – satunya jalan, tunggu kakak 2 tahun, oke”

Dan gw ngambek sama kakak gw lebih dari sebulan, tapi itu tidak juga meluluhkan hatinya. Keputusan sudah dibuat, gw tinggal sama bokap gw selama dua tahun dan kakak gw kerja ke Amrik di salah satu perusahaan iklan terbesar demi kelangsungan kehidupan kita, demi gw.

Gw ga pengen ngecewain dia, gw menyerah, gw akan tinggal sama musuh nomer satu, bokap gw.

Demi kakak gw, demi kelangsungan hidup kita yang akan sejahtera.

Bagian Dua::

Di Stasiun, menuju rumah Bokap

Masih sepi, ya iyalah sapa suruh ngambil keberangkatan jam 5 pagi. Gara – gara kak Rio yang ngeyel supaya berangkat pagi biar nanti ga panas, alasan yang aneh.

Tapi tunggu, kayaknya gw ga sendirian, ada cowok duduk di bangku paling pinggir, jarak kurang lebih 5 meter dari sini, kalo dilihat – liat dia sepantaran sama gw, tapi posturnya lebih tinggi dari kebanyakan teman – teman gw, mukanya ga keliatan jelas karna tertutup topi dan di telingganya terpasang earphone, dia kelihatan tipe orang yang cuek, ah sudahlah kenapa gw jadi perhatiin tuh orang.

God, masih berapa lama lagi ini, jadwal di tiket jam 5 dan ini sudah lebih dari 10 menit gw duduk kaya orang bego disini, dasar kebiasaan, telat.

gw tenggok kanan kiri masih sepi juga, walaupun sudah ada beberapa orang yang menunggu dan beberapa penjual makanan yang mulai menawarkan jualan mereka. Gw tenggok ke cowok tadi, DAN DIA SEDANG NGLIATIN GW!!! Klo gw bisa menggambarkan rupanya karna topinya udah dicopot, dia putih, wajahnya bersih, rambutnya cepak dan…. ahh biar lebih jelasnya dia mirip aktor Jonathan Rhys Meyers yang di film August Rush tapi dia lebih tinggi sedikit dan mukanya kasar ato bisa dibilang kejam.

Tiba – tiba dia berdiri, dan gw baru nyadar klo kereta sudah datang.

Hmmmm, menarik.

The Power of First Line

Perempuan itu berbisik dan menarikku dari belakang

“lo sudah gila ya?”

Ah, suara yang selalu gw rindukan akhir – akhir ini.

“ngapain lo mau lompat dari atas gedung, punya banyak nyawa? Jawab!”

Dia masih saja segalak dulu,

“gw ga mau bunuh diri kok, cuman ngliat pemandangan dari atap gedung aja” elakku sambil terus memandangi wajah yang ayu ini, tapi sayang ada kerutan marah di dahinya.

“ga mau bunuh diri apa? lo selangkah lagi mau menuju ke neraka tau”

“ngaco lo, sapa tau gw ke surga kan?

“bodo, cepet pulang dicariin nyokap lo tuh” balas dia sambil meninggalkan gw yang tidak bisa lepas memandang punnggungnya.

Dia, perempuan cinta mati gw

Dia masih ketus seperti biasa, ucapannya terlihat cuek tapi didalamnya mengandung kasih sayang. Gw ga tau dari mana dia bisa mengetahui gw ada disini.

“cepet, lo mau pulang bareng gw gak?” ternyata dia masih menunggu gw.

“iya iya, sebentar pake sepatu dulu”

“kurang kerjaan banget sih, klo bete nonton apa nongkrong gitu sama temen lo, bukannya mau terjun dari atap gedung”

“gw kaya’ gini kan juga karna elo”

“kok?”

“salah sendiri lo kencan sama Leo”

“oh, jadi lo cemburu gitu?

“ga, gw pengen bunuh dia”

“sekarang maen bunuh – bunuhan gitu? maen bekel aja sana” jawabnya sambil ngulur ninggalin gw lagi.

Seumur hidup gw bakal mencintai perempuan ini, berapa banyak pun permpuan yang hadir di hati gw, tidak bisa menggantikannya.

“gw suka sama lo, gw cinta sama lo, PUAS!”

“gw tau”

“terus knapa lo nolak lamaran gw tapi malah nerima ajakan dia kencan?”

“gw ga kencan sama dia, cuman makan malam”

“sama aja”

“BEDA! gw juga sama elo tapi lo ga pernah nyadar” tiba – tiba saja dia mukul dada gw, tapi dalam hati gw tersenyum, cinta gw berbalas.

“sakit tau ga, tiap hari lo gonta ganti cewek sedangkan dalam hati gw menagis meliat tingkah laku lo, mendengar curhatan lo sama cewek – cewek lain” sekarang dia malah menaggis.

“bukanya gw ga punya maksut begitu, gw nglakuin itu semua supaya lo sadar, supaya lo ngungkapin hati lo” sambil mengelus – elus rambutnya, mencoba menenangkan hatinya.

“tapi caranya kejam”

“cara lo balas dendam juga kejam, sampe bikin gw mau bunuh diri”

“nah, sekarang ngaku kan klo tadi mau bunuh diri?” ucapnya sambil senyam – senyum.

Ahhhhh lega, masalah udah selesai, sambil mengandeng tanganya gw ajak dia menyusuri jalanan yang sepi ini. Serasa dunia milik berdua.

Telepon

Dia baru pulang dan ketakutan ketika mendengar telepon itu berdering.

“Kriiinggggggggg” terdengar bunyi telepon itu yang ke lima kali.

tapi dia tidak mau menggangkatnya, tidak lagi, dan trauma.

“siapa sih yang telepon Si malam – malam begini? ini bukan yang pertama kali loh” tapi dia tetap diam saja, tidak mau mengangkatnya.

“mau aku yang ngangkat? tawarku.

“jangan, biarin aja, paling iseng lagi”

“dari Leo lagi, dia ngancam apa lagi?” kesabaran gw udah habis, baru aja kita jadian selama 2 bulan dia ngancamnya kaya’ seumur hidup.

“udah ga usah dipikirin, dia emang agak gila”

Ok, sekali ini gw ngalah klo cuman terror telepon, awas aja klo ngirim bangke ayam lagi. Masah ini bener – bener ga bisa bikin gw tidur selama berhari – hari.

“awwwwwww” tiba – tiba saja terdengar jeritan dari dapur.

“kenapa sayang, What the hell….”

ini udah keterlaluan, dering telepon setiap hari, bangke ayam, dan sekarang tulisan berdarah yang berbunyi “Tinggalin dia, atau dia mati”.

“kriiiiiinggggggggg”

“Bangsat, mau lo apa sih?”

“mau gw? lo tinggalin dia”

ini siapa, suara cewek dan kelihatan familiar, dia bukan Leo

“hallo, ini siapa…” sial, diputus.

Shitttt, gw sampe lupa Sisi, tapi dimana dia, tiba – tiba dia menghilang. Di dapur dia tidak ada, diruang tamu kosong. Kalo di culik lewat mana coba? tadi perasaan udah gw kunci juga. Tinggal satu kamar yang belum gw periksa,

“Si, bukain pintunya, udah aku bersihin kok temboknya, ga usah takut lagi” tetap tidak ada jawaban.

Gw buka pintunya, tapi yang terjadi…

“Kejutannnnnn” God, ini warga satu RW ngapain juga berdesak – desakan di kamar gw.

“Selamat ulang tahun ya sayang, seru kan main terror terrornya?”

“Iya kannnn, kita ngrancangnya udah satu bulan lebih lo” ini ngapin juga si lemot ikut.

“Heh, ngrancangnya jangan keterlaluan dong, sampe ada bangke ayam segala” protesku sama anak – anak tidak tahu diri ini.

“ kan biar seru lagi, dannnn biar kamu tambah sayang sama aku hehehehe”

Oke, ini mungkin kejutan yang tidak lucu sama sekali, tapi gw, sang pacar dan teman – teman menikmati malam yang rame ini.

“krriiiiiiiiiiiiiinggggggggg”

“sapa lagi tuh yang iseng?”

“ga ada, kita kan udah selesai ngerjain lo” si lemot ini nakutin gw aja.

“Nahlo, trus siapa dong?”

“Huuuuaaaaaaaaaaaaaaaaaa”

Semua saling berpelukan, rasain lo :p

Apa Salahku?

jam menunjuk ke angka satu

ketika kudengar suara pintu kamar kosku diketuk. aku sudah bisa menebak siapa yang datang.

“lo dari mana aja sih? dugem? one night stand lagi? cecarku padanya

“hehehe, pengen tau aja” jawabnya sambil memencet hidungku.

lalu dengan santainya dia memasuki kamarku, untung saja kos ini bebas, dia punya tujuan kalau tidak pulang ke rumah.

“bukanya gw pengen tau, nyokap lo telepon berkali – kali kenapa lo ga pulang – pulang”

“ya jawab aja ga tau”

“lo enak ngomong gitu, gw kan ga biasa bohong, apalagi sama orang tua”

aku marah, aku bosan, aku sudah jengah dengan perilakunya, seenaknya sendiri. seperti sekarang ini malam – malam datang untuk menumpang tidur, tidak memikirkan kondisi si punya kos.

“gw pergi sama nathalie”

jawabnya sambil menatapku tajam, aku binggung bukan sekali ini saja dia memandangiku seperti itu, setiap aku bertanya dia pergi sama siapa, ngapain aja, dia tidak pernah menyembunyikan itu sama sekali padaku. layaknya agenda yang setiap hari harus ditulisnya.

“kenapa diem, ga komentar?”

“udah ketebak, klo ga pergi sama cewek pasti lo dugem”

“pengen tau kenapa gw ngakuin ini terus?”

“penting ya?” emosiku mulai muncul, aku ga peduli, yang aku pengen adalah dia mengerti, mengerti kalau aku bukan tong sampah yang seenaknya saja bisa dia lakukan.

“karena orang yang pengen gw ajak pergi ga pernah mau! orang selalu gw butuhkan selalu cuek sama gw!”

oh, sekarang dia marah

“cewek lain lagi?”

“ga nyadar – nyadar juga ya lo”

dia pergi, sambil membanting pintu kos ku, membangunkan para tetanggaku.

apa salahku coba?

waktu terus berlalu, tapi jawaban yang aku butuhkan masih tak terjawab

Deja Vu

saya pernah mengalami hal seperti ini

kematian

apakah akan datang lagi?

siapa lagi yang akan menjadi korbannya?

orang – orang yang aku sayangi kah?

atau orang – orang yang ada dibelakangku?

yang sedang bersamaku?

“masih rahasia” begitu katanya.

Random

3 kata random: emosi, barang, dan tempat

senang, itukah perasaanku sekarang? aku memikirkannya berkali – kali, apakah perasaan ini yang benar – benar sedang melandaku? aku hanya bisa menatap lelaki yang berada di depan ku, mencoba menjelaskan apa yang sedang dia utarakan.

tadi dia memberi kabar “aku akan menikah” begitu katanya, apakah benar – benar yang terbaik buat kami? aku rela, aku senang, asalkan dia bahagia.

foto, dia memberiku foto perempuan itu, yang sebentar lagi akan menjadi istrinya. cantik, rambutnya sebahu, dan asing. asing karena kami belum pernah bertemu, asing karena aku tidak mengenalnya sama sekali.

“sudah berapa tahun kamu berhubungan dengannya?”

“setahun lebih”

“kenapa tidak memberitahuku dari awal?”

“takutnya kamu belum siap menerima kenyataanya”

pasrah, aku pasrah dan senang asalkan dia bahagia

restoran, sekarang kami berada disini, untuk mempertemukan kami. kami duduk, dan mulai memesan makanan yang ditawarkan oleh pelayan, aku meliriknya sekilas dia tidak jauh berbeda dengan fotonya. dan dari raut wajahnya, dia mencoba bersikap ramah padaku.

“kamu mau makan atau minum saja?” tawarnya mencoba memecah kebisuan diantara kami.

“coklat hangat saja, tadi udah makan kok”

kemudian gantian lelaki itu yang bicara, menyedot perhatian kami.

“Si, kenalin dia yang akan menjadi mama barumu”

Reverse

5 hari yang lalu

memenuhu janji si Ayu, aku memasuki cafe yang interiornya sangat unik, mengusung tema luar angkasa, kalau menurrutku sih aneh namanya, tapi menu di sini benar – benar juara dunia, asik banget kalau buat nongkrong. hmmm, dasar orang Indonesia asli, yang buat janjin dia eh malah belum datang, resiko orang tepat waktu. coba telpon deh, sampe mana dia.

“Yu, lo dimana? gw udah sampe nih”

“iya iya, ni gw di parkiran”

telpon langsung ditutup gitu aja, dasar tidak sopan tanpa permisi dulu. nah tuh dia orangnya.

“sory sory si jalanan macet banget, belum lama kan?”

“yah rumayan lah, belum ada setengah jam juga” kemudian kita memesan minuman favorit kita lemon tea buat Ayu dan tentu saja coklat hangat untuk diriku sendiri.

“Si, lo ga bilang Dinda kan kalu kita ketemuan hari ini?”

“Enggak Ayu sayang, emang ada masalah apa sih?”

“Gw mau minta tolong supaya lo periksain hpnya Dinda apakah ada sms, telpon atau apa aja yang isinya dari Bima”

wait wait wait, aku melonggo mendengarnya, ga salah ini, dua pasang sahabat sehidup semati yang sekarang memperebutkan cowok? yah sebagai pendatang baru tentunya aku heran dengan semua ini. Biasanya mereka tidak pernah memperebutkan sesuatu, apalagi cowok.

“hah, lo serius Yu? Bima itu siapa lagi coba?”

“Dia pacar gw Si, kita udah jadia 2 bulanan, sorry ga ngasih tau lo, dia temennya Dinda”

see? aku yang ga tau menahu aja sekarang terseret – seret ke hubungan mereka. padahal dia bilang sendiri kalau Bima itu temennya Dinda, dan aku sama sekali kosong sama masalah ini.

“Dug Yu bukannya gw ga mau, tapi gw bisa apa coba? masak tiba – tiba gw pinjem hpnya Dinda trus mengorek isinya, kan ga sopan” aku mencoba mengelak, aku benar – benar ga mau terseret ke masalah ini.

“plisss banget Si, lo tau kan gw jarang banget suka sama orang, nah ini bener – bener serius” kemudian cerita ngalir seperti air terjun, ternyata Bima ini sebenernya teman chating Dinda, dia ngajak ketemuan trus Dinda iseng supaya Ayu berperan sebagai dirinya untuk ketemuan, dengan alasan dia sudah bosan kopi darat terus, karena tidak mau mengecewakan, dia turutin deh dan dia kesengsem beneran sama Bima.

Errrr, gw serba salah, gw juga belum pernah suka banget sama orang, tapi kalu itu datang gw ga bakalan ngemis – ngemis kayak gini.

“oke deh, tapi gw ga janji ya, gw akan coba gimana carannya nanti untuk bisa menyentuh hpnya”

“thanks banget ya, lo emang sahabat terbaik gw” kalau ada maunya aja bilang gitu. obrolan kita selesai sampai sini, begitu urusannya selaesai dia pamit pulang. aku binggung sendiri sebenernya posisi aku apa sih, temen? sahabat? atau kacung?.

sekarang PR terbesar aku adalah alasan apa yang bisa membuat Dinda meminjamkan hpnya, dan aku sangsi karena aku tidak pernah meminjam hp orang lain

Hari ini, di rumah Dinda tepatnya di kamarnya

“Ayu ga kesini ya Din?

“ga tau gw, udah beberapa hari tidak ada komunikasi sama sekali, di sms, telpon ga pernah bales”

pancingan aku ternyata tepat sasaran, hubungan mereka merengang. sambil tiduran dia baca majalah, aku mencari – cari dimana hpnya berada, dan benar – benar dalam jangkaunyannya. ayo Si pikir, pikir cari ide untuk pinjam hapenya.

“lo tau kenapa dia seperti itu?” tersentak, aku kaget gara – gara kepikiran hpnya terus sampai tidak memperhatikan dia.

‘apa? oh Ayu, gw ga tau ada masalah apa kan biasanya dia curhatnya ke elo” elakku sambil mengambil posisi duduk disampingnya, masih mencari ide agar dia tidak curiga.

“aneh aja dia sikapnya gitu, kalu ngambek biasanya ga sampai berhari – hari ini”

“ya coba aja lo ketemuan sama dia, bicara baik – baik, cari tau ada apa”

“hmmm, bener juga lo, besok aja kali ya, dia ada les piano hari ini”

“terserah, gimana enaknya aja” ide masih belum muncul juga, think think think.

“oh iya sampe lupa belum nawarin minum, mau minum apa?”

“terserah aja deh, coklat hangat juga boleh”

“yeee itu bukan terserah lagi namanya, tapi permintaan”

“hehehe” kesempatan besar, setelah keluar kamar aku langsung memburu hpnya, awalnya agak lama juga sih soalnya hpnya lebih canggih dari punyaku, jadi binngung cara makenya. aku ga boleh buang waktu langsung aja aku periksa di inbox, kotak telepon dan mencari yang namanya Bima Bima Bima, nah ketemu juga tapi tunggu tunggu ini…..

“sedang apa Si”

“oh ini ini, maap maap tanpa ijin pinjem hp lo cuman liat doang kok, ini seri terbaru ya? hampir aja aku ketauan, untung tadi setelah melihat pesan tadi langsung aku tutup.

“ga terlalu baru juga sih, tunggu sebentar ya pesenan lo agak lama datangnya” sambil menempatkan diri disebelahku lagi, dia mengambil hpnya yang aku mata – matai tadi, semoga aku tidak melakukan kesalahan.

aku harus cari obrolan lain, pecah konsentrsinya dari barang elektronik itu.

“sekarang lo pacaran sama sapa Din?”

“masih jomblo aja, kenapa? mau nawarin cowok?”

“kalo lo tanya cowok ke gw, berarti stok cowok lo bener – bener terkuras ya?”

“hahahaha, bercanda kali, lagi ga pengen serius aja, nah kalo lo sendiri gmn? masih setia ngejomblo juga?

“belum nemu yang cocok, jadi males klo buang – buang waktu sama orang lain”

“nyindir ini ceritanya?

“hehehe, lo sendiri yang ngomong loh”

kita ngobrol sampai sore, ketika mau pulang tiba – tiba aja dia tanya “lo beneran ga tau Ayu ada masalah apa?”

“waduh, dibahas lagi, mending kamu besok tanyain langsung ke dia aja ya”

“dasar, orang yang ga mau repot”

“nah itu lo tau, yaudah pamit dulu ya”

“oke, be careful”

sambil menunggui angkot aku mencari – cari nomernya Ayu dan mengirim sms yang berbunyi

-kita hrs ketemu langsung, ini masalah kemarin dan gw udah tau jawabannya-